Anak Dengan Lamban Belajar (Slow Learner)

IMG-20170118-WA0000 IMG-20170118-WA0003

Malang.Beritamadani.co.id – Sahabat Madani, setelah beberapa waktu kita tidak bisa berbagi ilmu karena kesibukan penulis dikegiatan lain, pada hari ini saya rindu menyapa pembaca setia Madani untuk berbagi kembali mengenai materi,”Anak dengan lamban belajar”. Apa yang dimaksud dengan Slow Learner atau lambat belajar itu?.

Anak dengan lamban belajar adalah siswa yang lambat dalam proses belajar, sehingga ia membutuhkan waktu yang lebih lama dibandingkan sekelompok siswa lain yang memiliki taraf potensi intelektual yang sama. Lamban belajar  adalah siswa yang kurang mampu menguasai pengetahuan dalam batas waktu yang telah ditentukan karena ada faktor tertentu yang mempengaruhinya.

Siswa yang lamban belajar dan berprestasi rendah dapat pula diakibatkan oleh factor IQ. Menurut penelitian Binet dan Simon anak yang lemah mental memiliki IQ antara 50 sampai 69, tergolong anak yang lamban belajar. Mereka itu sangat sulit dididik. Jika memungkinkan untuk dididik mereka membutuhkan waktu yang cukup lama untuk memahami pelajaran kendatipun pada akhirnya prestasi yang di capainya tidak semaksimal siswa yang lainnya. Siswa lamban belajar yang di sebabkan oleh factor IQ, pada umumnya memiliki prestasi rendah, lain halnya dengan siswa lamban belajar yang diakibatkan oleh lemahnya kemampuan menguasai pengetahuan dan keterampilan dasar tertentu pada sebagian materi pelajaran yang harus dikuasi sebelumnya

1.Ciri–Ciri Umum Siswa Lamban Belajar

Ciri-ciri umum siswa lamban belajar dapt dipahami melalui pengamatan fisik siswa, Perkembangan mental, intelektual, sosial, ekonomi, kepribadian dan proses-proses belajar yang dilakukannya di sekolah dan di rumah.

Ciri-ciri itu dianalisa agar diperoleh kejelasan yang konkret tentang gejala dan sebab-sebab kesulitan belajar siswa di sekolah dan di rumah.

Rincian analisis tersebut mencakup:

a.Fisik

Pengamatan pertama yang dilakukan untuk menemukan sebab-sebab kesulitan belajar siswa adalah dengan pengamatan cermat terhadap keadaan fisiknya, meliputi intensitas pendengarannya, penglihatannya, pembicaraannya, vitamin dan gizi makanan pada waktu kecil.

b.Perkembangan mental

Kemampuan mental adalah kemampuan individu dalam berfikir dan berbuat. Perkembangan mental dapat dipengaruhi oleh pertumbuhan fisik, peristiwa-peristiwa tertentu yang terjadi dalam kehidupannya dan asuhan intensif yang diberikan lingkungannya. Cacat fisik sebelum atau setelah kelahiran dapat berpengaruh pula terhadap perkembangan mental seseorang.

c.Perkembangan intelek

Intelek adalah kekuatan pikiran dalam menyampaikan pemikiran (reasoning) dan pemahaman pengetahuan yang dikuasainya. Manusia intelektual adalah manusia yang berkemampuan menganalisis pengetahuan, menyatakannya kembali dalam bentuk kata dan kalimat yang baik dan benar yang disampaikan secara sistematis dan logis sehingga dapat diterima oleh lingkungannya. Perkembangan intelek dapat dipengaruhi oleh keadaan mental. Sesorang yang memiliki IQ berkisar antara 50 sampai 69 sulit diharapkan memiliki perkembangan intelek yang baik.

d.Sosial

Keadaan sosial ekonomi manusia berpengaruh terhadap kemajuan belajar siswa di sekolah. Berdasarkan Penelitian Kirk (1962), terdapat 5 kali lebih banyak siswa lamban belajar yang berasal dari keluarga ekonomi lemah dibandingkan siswa lamban belajar yang berasal dari keluarga ekonomi tinggi.

e.Perkembangan kepribadian

Siswa yang mengalami kesulitan belajar pada umumnya berkaitan erat dengan masalah-masalah emosional, agresif, takut, malu-malu dan nakal. Kadang siswa yang mengalami kesulitan belajar itu menunjukan ketidakmampuan menyesuaikan diri dengan lingkungan sekitarnya yang diakibatkan kegagalan belajar di sekolah. Jika kegagalan itu bertambah banyak maka akan mengakibatkan kelesuan konsentrasi dalam belajar.

f.Proses belajar yang dilakukannya

Ciri-ciri siswa lamban belajar dilihat dari proses belajar yang dilakukannya adalah sebagai berikut:

  • Lamban mengamati dan mereaksi peristiwa yang terjadi dalam lingkungannya.
  • Kurang bernafsu untuk melakukan penelitian terhadap hal-hal yang baru dalam lingkungannya.
  • Siswa lamban belajar tidak banyak mengajukan pertanyaan-pertanyaan
  • Siswa lamban belajar kurang memperlihatkan perhatiannya terhadap apa dan bagaimana tugas itu dapat diselesaikan dengan baik.
  • Dalam belajarnya banyak menggunakan ingatan (hapalan) aripada logika (reasoning)
  • Tidak mampu menggunakan cara-cara tertentu dalam mempelajari ilmu pengetahuan.
  • Siswa lamban belajar kurang lancer berbicara, tidak jelas, dan gagap.
  • Siswa lamban belajar sangat bergantung pada guru dan orang tuanya, terutama dalam membuktikan kebenaran pengetahuan yang sedang dipelajarinya.
  • Siswa lamban belajar sulit memahami konsep abstrak.
  • Siswa lamban belajar sulit memindahkan kecakapan tertentu yang telah dikuasainya kedalam kecakapan lainnya sekalipun dalam mata pelajaran yang sama, seperti kecakapan mengali dan membagi.
  • Siswa lamban belajar lebih sering berbuat salah.
  • Mengalami kesulitan membuat generalisasi pengetahuan secara teruari, bahkan tidak mampu menarik kesimpulan.
  • Memiliki daya ingatan yang lemah, mudah lupa dan gampang menghilang.
  • Mengalami kesulitan saat menuliskan pengetahuan dalam bentuk karangan-karangan lainnya, sekalipun menggunakan kata dan kalimat yang sederhana.
  • Siswa lamban belajar lemah dalam mengerjakan tugas-tugas latihan di sekolah dan di rumah.

2.Ciri-Ciri Siswa Lamban Belajar Dilihat Dari Sisi Perkembangan Keterampilan Membaca dan Menulis

Tanda-tanda siswa lamban belajar dalam segi membaca menurut Wheeler

  • Siswa lamban belajar kurang menaruh perhatian terhadap tugas-tugas membaca yang diberikan gurunya.
  • Kurang terbiasa melakukan tugas belajar sendiri terutama membaca buku-buku pelajaran.
  • Lebih suka membaca nyaring daripada belajar membaca dalam hati atau diolah dalam fikiran.
  • Kurang mampu membaca materi pelajaran-pelajaran yang disajikan gurunya dalam kelas.
  • Lebih banyak berhasil belajar tanpa membaca (visualisasi)
  • Membutuhkan waktu yang lama untuk menyelesaikan tugas-tugas membacanya.
  • Banyak mengajukan keluhan tentang kesulitan mengerjakan tugas membaca.
  • Umumnya pendiam
  • Kadang-kadang memperlihatkan gejala kesulitan saat mendengar dan melihat.
  • Merasa sulit mengingat-ingat pengetahuan isi bacaan
  • Kurang sanggup mempraktikkan isi bacaan. Sulit menghubungkan teori kedalam praktik.
  • Sering menampakan gejala-gejala emosional dalam mengerjakan tugas membaca materi pelajaran.
  • Malas pergi sekolah.
  • Sulit menghadapi tes keterampilan membaca standar.
  • Siswa lamban belajar memiliki Perkembangan akademik yang rendah di bawah standar yang diharapkan.

lamban2 lamban1

Roldan dalam bukunya Learning Disabilities and Their Relation to Reading, mengemukakan pendapatnya bahwa ciri-ciri umum siswa lamban belajar adalah sebagai berikut:

  • Siswa lamban belajar memiliki rentang perhatian yang rendah, bertingkah bingung dan kacau.
  • Derajat aktifitas siswa lamban belajar rendah
  • Kurang mampu menyimpan huruf dan kata pada ingatannya dalam waktu lama.
  • Kurang mampu menyimpan pengetahuan hasil pendengaran.
  • Kurang mampu membedakan huruf, angka dan suara.
  • Tidak suka menulis dan membaca
  • Tidak sanggup mengikuti penjelasan yang bersifat ganda.
  • Tingkah laku yang berubah-ubah dari hari ke hari.
  • Suka terdorong oleh perasaan emosional dalam pergaulan, mudah marah dan tersinggung.
  • Kurang mampu melakukan koordinasi dengan lingkungannya.
  • Penampilannya kasar.
  • Kurang mampu bercerita dan sulit membedakan kiri dan kanan.
  • Lambat dalam perkembangan berbicara.
  • Susah memahami kata dan konsep
  • Sulit akrab dengan orang dan benda.
  • Kemampuan berbicaranya terbatas pada satu pokok persoalan.
  • Mereaksi tidak cermat terhadap aksi yang datang dari luar.
  • Siswa lamban belajar sulit menyesuaikan diri terhadap perubahan-perubahan yang terjadi dalam lingkungannya.

Sahabat www.beritamadani.co.id, seringkali ketidaksanggupan siswa lamban belajar dalam menguasai pengetahuan mempengaruhi sikap dan perilakunya menjadi tidak cocok dengan lingkungan sekelilingnya, sehingga mengundang masalah bagi orang-orang di sekitarnya.

Penulis: Firdiani Yuliana, S.Psi

DAFTAR PUSTAKA

1.Gunarsa D Singgih, Prof. Dr, Psikologi Anak Bermasalah. Libri

2.Munawir Yusuf,dkk (2003). Pendidikan bagi anak dengan problema belajar. Tiga Serangkai

3.Mangunsong, Frieda (2009). Psikologi dan Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus. jilid Ke satu. Jakarta: LPSP 3 Fakultas Psikologi UI.

Share This:

You may also like...

1 Response

  1. ari says:

    Terimakasih.. tulisannya sangat bermanfaat..
    My blog
    My Campus

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Positive SSL